NTT Bukan MISKIN Harta dan Intelektual Tapi Miskin AKSESIBILITAS

Penyerahan secara simbolis Bantuan Dana CSR yang diterima Wakil Gubernur NTT, Drs. JOSEF A. Nae Si, MM di Aula Politeknik Undana Kupang, Jumat 13 September 2019. Doc, Foto CNC/Biro Humas dan Protokol Setda NTT

Data World Bank dan Bappenas menyebutkan, tingkat Sains anak-anak NTT adalah 1,8. Ini sangat luar biasa karena diatas rata-rata tingkat sains nasional yang hanya sebesar 1,1. Tapi mirisnya NTT dikatakan miskin alias rendah SDM. Apakah mungkin para elit menjual kemiskinan NTT untuk meraup kepentingan?

 Citra-News.Com, KUPANG – WALAUPUN tingkat literasi anak-anak (muda) NTT masih rendah. Namun ada  kabar gembira bahwa  menurut  Bappenas dan Word Bank, tingkat sains anak-anak NTT adalah 1,8. Sementara sains tingkat nasional hanya rata-rata 1,1

“Kita harus berbangga dengan tingkat sains anak-anak  muda NTT lebih diatas yang sebesar 1,8. Sementara sains tingkat nasional hanya 1,1. Kalau anak-anak NTT diberi ransangan, sentuhan aksesibilitas atau fasilitas yang baik seperti di Jakarta, dampaknya pasti akan sangat luar biasa,” demikian Wakil Gubernur (Wagub) NTT Josef A. Nae Soi saat memberikan sambutan pada kegiatan Kuliah Umum yang diselenggarakan PLN Kupang di Aula Politeknik Negeri Kupang, Jumat 13 September 2019.

Meski demikian Wagub Josef mengingatkan agar PLN dapat  terus meningkatkan rasio eletrifikasi di NTT.  Karena elektrisitas sebagai salah satu komponen penting dalam aksesibilitas pendidikan. Keberadaan fasilitas listrik  yang memadai tentunya akan dapat meningkatkan kemampuan belajar anak-anak NTT, ucap Josef.

Pose bersama pihak PLN dan Wakil Gubernur NTT, Drs. Josef A. Nae Soi, MM, (kiri) usai menyerahkan bantuan CSR di Aula Politeknik Negeri Kupang, Jumat 13 September 2019. Doc. Foto CNC/ Biro Humas dan Protokol Setda NTT.

Kuliah umum yang mengusung thema, ‘Light Up Your Milenial Power With PLN Group’. Hadir pada kesempatan tersebut Direktur Human Capital Management PLN, Muhamad Ali, Wakil Walikota Kupang, dr.HERMAN Man, General Manager PLN NTT, IGNATIUS Rendroyoko, utusan mahasiswa/wi se-Kota Kupang, utusan siswa/wi SMA/SMK se-Kota Kupang, para petinggi dan karyawan PLN NTT, insan pers dan undangan lainnya.

Menurut Wagub Nae Soi, dengan meningkatnya rasio elektrifikasi di NTT dari tahun ke tahun, akan membantu anak muda dan para pelajar dalam meningkatkan pengetahuannya. Anak-anak NTT  memiliki potensi yang sangat luar biasa, tegasnya.

“Anak-anak NTT  tidak miskin harta dan tidak miskin intelektual. Yang kami miskin hanyalah aksesibilitas. Kalau PLN punya program untuk mengirim anak-anak muda ke luar negeri, jangan ragu untuk memilih anak-anak NTT. Saya memberikan apresiasi kepada PLN karena saat kami dilantik (5 September 2018), tingkat elektrifikasi kita di NTT hanya 61,3 persen, tapi per hari ini rasio eletrifikasi kita sudah mencapai 73,7 persen. Mudah-mudahan sesuai target PLN, sampai akhir tahun, rasio elektrifikasi listrik di NTT bisa menembus angka 90 persen,”beber politisi Golkar ini.

Peserta Kuliah Umum dengan pemateri utama Wakil Gubernur NTT, Drs. Josef A. Nae Soi, MM, yang diselenggarakan PLN Kupang di Aula Politeknik Negeri Kupang, Jumat 13 September 2019. Doc. Foto CNC/ Biro Humas dan Protokol Setda NTT

Mantan penasehat Menteri Hukum dan HAM ini juga mengajak generasi muda NTT untuk memanfaatkan  upaya positif dari PLN secara baik. Kalau sudah ada listrik, belajarlah lebih tekun.  Kehadiran listrik, minimal memberikan makna yang luar biasa yakni memberikan transformasi dalam komponen pendidikan kita. Kalau tidak ada listrik dan lampu, apa jadinya proses  perkuliahan.

“Ada satu istilah dalam bahasa latin, Non scholae sed vitae discimus. Yang artinya belajar bukan hanya untuk sekolah tapi untuk hidup.  Saya minta (prinsip) ini harus diingat benar. Kalau PLN juga punya dana CSR, jangan ragu beri bantuan beasiswa kepada anak-anak NTT. Begitupun kalau ada program vokasi ke luar negeri, pilihlah  10 atau 20 orang anak NTT. Saat mereka pulang, pasti akan membawa dampak yang besar bagi anak-anak NTT lainnya,”pinta Orang Nomor 2 di Provinsi NTT.

Pada kesempatan itu, pria asal Kabupaten Ngada tersebut mengapresiasi upaya PLN dalam membangkitkan semangat generasi milenial.  Dia berharap agar kegiatan tersebut juga dapat menumbuhkan semangat toleransi di antara generasi muda.

“Contohilah almarhum B.J Habibie, Presiden ketiga kita. Saat studi di Jerman, beliau setiap minggu tanpa ragu pergi melaksanakan shalat di  gereja karena masjid dan mushola masih jarang di Jerman zaman itu.Semangat seperti ini saya harapkan juga tumbuh di lingkungan kampus karena lingkugan kampus adalah dunia yang sangat ideal untuk masa depan,” pungkas Josef Nae Soi.

Sementara itu, General Manager PLN NTT, Ignasius Rendroyoko menegaskan komitmen PLN NTT untuk memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat NTT. PLN NTT  bertekad membangun infrastruktur listrik secara mereata  di seluruh wilayah NTT.

Dialog Pimpinan PLN dengan Wakil Gubernur NTT, Drs. Josef A. Nae Soi, MM (kiri) dan pose bersama usai Kuliah Umum (kanan) di Aula Politeknik Negeri Kupang, Jumat 13 September 2019. Doc. Foto CNC/ Biro Humas dan Protokol Setda NTT

“Dalam memenuhi kebutuhan listrik di NTT tentu melalui proses.  Tahun ini sekitar 90 persen dari jumlah rumah tangga yang ada di NTT,  akan mendapatkan (aliran) listrik. Memang ada 10 persen yang belum, tapi itu hanya menunggu waktu saja,  mungkin sampai pertengahan tahun depan. Karena di akhir tahun 2020,  rasio elektrifikasi NTT ditargetkan mencapai 100 persen,” jelas Ignasius.

Ignasius juga menjelaskan, sekitar 60 sampai 70 persen karyawan PLN adalah kaum milenial. Dengan ciri khasnya yang sangat menonjol adalah bersemangat, sangat objektif, menyelesaikan masalah tanpa kenal waktu dan selalu menuntut perbaikan demi kenyamanan hidup yang lebih.

“Itu yang juga menjadi kekuatan utama PLN NTT untuk membangun infrastruktur di seluruh wilayah NTT. Itulah juga menjadi alasan  bagi kami hadir di sini untuk bisa memberikan semangat sekaligus mengajak kaum milenial agar terlibat dalam berbagai upaya membangun negeri lewat PLN,” jelas Ignasius.

Pada kesempatan tersebut, PLN memberikan bantuan dana CSR kepada pemerintah Provinsi NTT sebesar Rp. 9.585.092.200,-. +++ citra-news.com/humas setdantt

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *